imuslim

20 kesalahan mak ayah pada anak

Kesalahan mak ayah yang ramai tak perasan

Banyak je yang tak sedar perbuatan kita pada anak. Yang kita tahu kita berada dijalan yang betul. 

Kalau betul kita ni betul, baca dulu artikel ni. 

Kalau memang kita ada buat, maknanya kita buat silap la pada anak & kita rasa diri kita betul. 

Bahaya, jangan sampai menyesal diakhirat nanti. 

Links

1. Suka bandingkan anak dengan orang lain

Suka membanding bandingkan anak kita dengan anak orang lain. Suka membeza bezakan anak dengan anak anak yang lain. Boleh ke macam tu?

Dah tentula tak boleh. Bagi kesan yang buruk pada anak anak. Yang pandai dipuji puji, yang bodoh dihina hina. 

Kesannya anak anak akan menyimpan dendam & kebencian dengan adik beradik yang lain. Ini lah punca kenapa zaman sekarang ni banyak keluarga yang huru hara. 

"Setiap anak perlukan kasih sayang yang sempurna dari ibu bapanya. Sokongan & semangat sangat diperlukan dari kedua orang tuanya"

Sebab tu juga la, kenapa anak anak zaman sekarang lebih suka menjauh dari ibu bapa sendiri. Sebab ibu bapa sendiri tak nak faham jiwa anak anak. 

Kasih sayang pun kurang. Macam mana anak nak balas kasih sayang ibu bapa?

Sebab tu kita kena banyak muhasabah diri. Tengok balik apa yang kita dah buat pada anak. Semuanya betul ke? Jangan sampai kita dah tua baru nak bermuhasabah. 

Baru nak menyesal dengan anak anak. Masa tu dah terlambat walaupun menangis air mata darah sekali pun. 

Sebab tu la kita jangan sesekali merasa diri kita betul hanya kerana kita bergelar “ibu” & “ayah”. Ada masa kita juga perlu mendengar isi hati anak, luahan & keluhan dari mereka. 

Paling penting, hormat dengan pendapat anak. Maka anak pun akan hormat dengan kita. 

2. Selalu kutuk & buka aib anak

Kesian anak selalu kena kutuk dengan mak bapaknya. Sampai dibukanya aib anak tu. Memberi kesan yang mendalam pada anak tu nanti. Dikutuknya, dibuka aibnya, ditengkingnya, confirm anak tu nanti jadi derhaka.

Ditinggalkan kedua orangtuanya di rumah orang tua tua. Perbuatan macam ni jelas sangat bahaya!

Ini juga jadi punca, kenapa anak zaman sekarang semakin kurang ajar. Yela, dah ibu bapak dia sendiri tak ajar anak. 

Jadi pastikan sebelum kita melabelkan anak derhaka, tengok dulu adakah kita ni derhaka ke tidak dengan anak anak. 

Kalau selalu nak menang je, persiapkan diri di padang mahsyar. Itu je citenya.  Ingat, setiap yang berlaku tu ada sebabnya.

Sepatutnya ibu bapa perlu mengajarkan kebaikan & memberitahu anak apa yang boleh & apa yang tak boleh. 

"Bila keluarga dah berterabur, semua dah menjauh dari diri kita. Masa tu jangan la tanya kenapa & mengapa, mustahil tanam cili, akan keluar durian kan?"

3. Selalu control hidup anak

Kawal anak ini bagus. Cuma bila OVER sangat dia jadi tak bagus pula. 

Jangan biarkan anak terlalu bebas. Tapi jangan pula terlalu mengongkong anak. Sikap terlalu mengawal kehidupan anak bukan perkara yang baik dalam membesarkan anak. 

Ini akan menyebabkan anak “bakal” memberontak & akan berperang dengan ibu bapanya sendiri. 

4. Tak support anak

Zaman sekarang, ramai mak ayah yang tak support anak mereka. Tak support dalam akademi, tak support dalam perhubungan, tak support dalam semua perkara. 

Ada sahaja yang tak kena. Semua yang anak buat, semua ditentangnya.

Yang hanya dilihat hanya kesalahan & keburukan sahaja. 

Ini jelas, bukan satu perkara yang baik untuk anak. Kalau nak anak tu nanti balas jasa ibu ayahnya. Ibu ayah kena belajar “SUPPORT” untuk anaknya sendiri. 

"Anak sangat memerlukan sokongan dari ibu & ayahnya sepanjang dibesarkan"

5. Pilih kasih dengan anak anak yang lain

Pilih kasih dengan anak anak yang lain adalah SATU kesalahan yang sangat besar dalam membesarkan anak anak. 

Zaman sekarang ialah zaman duit. Anak yang pandai akan disayangi. Anak yang bodoh akan dipulaukan. Sorang diberi kasih sayang, dimanjakan & diberi segala kemahuan.

Sedang yang lain, tidak diberi kasih sayang, tidak dimanjakan & tidak diberi segala kemahuan. 

Sebab apa? Pilih kasih. Mungkin sebab anak tu cacat, mungkin sebab anak tu tak pandai, mungkin juga sebab anak tu tak cantik. 

Jangan hairan suatu hari nanti, anak anak yang disisihkan akan pergi menghilang sikit demi sedikit. 

Dah banyak terjadi ya. Kalau tak mahu jadi dalam keluarga sendiri, ingat!

Jangan sesekali “PILIH KASIH”. Anak itu adalah anugerah Allah. Pastikan semua dapat kasih sayang yang sempurna & sama rata. 

"Ibu bapa yang pilih kasih diantara anak anaknya, adalah ibu bapa yang tak tahu bersyukur dengan pemberian dari Allah."

6. Menggunakan anak untuk kepentingan

Hanya menggunakan atas tujuan kepentingan sahaja.

Ini tak lain tak bukan, kejam!

Selalu berkasar dengan anak, selalu maki hamun anak. Tapi disaat kita memerlukan anak, kita akan berbuat baik pada anak. Ikhlas kah kita sebagai ibu bapa dalam menjaga anak?

Termasuklah dalam bab DUIT, KENALAN, MEMBANTU DENGAN BANTUAN PERCUMA & macam macam lagi. Kita kena musahabah diri. Ikhlaslah pada anak. Kerana dengan keikhlasan kita lah anak akan ikhlas pada kita. 

Jangan sesekali menggunakan anak untuk kepentingan diri kita sendiri. Jika kita ibu bapa yang baik, ikhlas. 

"Ibu bapa mesti ikhlas dulu sebelum nak anak ikhlas pada ibu bapanya"

7. Selalu rasa diri betul

Tolong lah. 

Jangan rasa diri kita terlalu betul. Sekali pun syurga itu dibawah tapak kaki ibu, kita bukan lah sempurna.  

Jadi lah ibu bapa yang selalu bertanya tentang pendapat anak. Diorang pun perlu dihargai, perlu dihormati. Baru lah hubungan kita dengan anak akan semakin akrab. 

Jangan kita asyik marah & menengking anak. Tak rugi kalau kita tak ego. Ego lebih merugikan diri sendiri. 

"Jangan rasa rugi kalau tak ego. Yang ego itu lah yang selalu rugi. Paling rugi, bila anak dah hilang dalam hidup"

8. Pemikiran tak "update" tentang anak zaman sekarang

Ramai ibu bapa tak faham dengan jiwa anak. Tapi nak anak tu faham jiwa ibu bapa. Susah la kalau macam tu. 

Anak pun ada perasaan. Kita kena ambil tahu perasaan anak. Bukan kita sahaja yang ada perasaan. 

Selalu nak samakan dirinya dengan cara zaman dulu. Tak boleh la macam tu. 

Zaman dulu is zaman dulu la. Zaman sekarang mestilah ikut cara sekarang. Zaman dulu tak ada gadjet. Zaman sekarang segalanya di hujung hari, 

Mereka mendidik anak dengan cara nenek moyang mendidik mereka.

Ini akan menyebabkan anak akan menganggap ibu bapa mereka kolot & ketinggalan zaman. Jadi pastikan ibu bapa mengajar anak mengikut masa & zaman sekarang. 

Sebaik baik cara ialah cara Nabi mendidik kita semua. Tak tahu? Belajar. So simple. 

Mak ayah kena update sikit tentang budak budak zaman sekarang. Jangan nak samakan zaman dulu dengan zaman sekarang.

9. Tak pernah dengar nasihat anak

Kita sekarang dah jarang jarang nak dengar cakap anak. Nak dengar kata kita sahaja. 

Tapi bila anak bersuara pernah tak kita dengar? Mungkin ada tapi jarang jarang kita nak dengar. Ibu bapa yang macam mana kita ni?

Sebab itu, bila anak dah banyak kali nasihatkan ibu bapanya, tapi asyik diendahkan sahaja, maka bersiap la. 

Anak takkan mempedulikan lagi ibu bapanya. Sebab apa? Sebab bukannya ibu bapa dengar pun. 

Belajarlah mendengar kata kata dari anak. Bila ibu bapa sendiri hormat pada anaknya, maka anak juga akan hormat pada ibu bapanya. 

Jika ibu bapa sendiri ego dengan anaknya, maka anak juga akan ego dengan ibu bapanya. So jangan kita ego. Belajar belajar untuk merendah diri dengan anak. 

"Ibu bapa jangan terlalu ego. Dengar lah nasihat & minta lah pendapat dari anak. InsyaAllah ada jalan keluarnya"

10. Tak nak faham anak

Jangan harapkan anak sahaja yang faham ibu bapa. Pastikan ibu juga memahami anak dengan baik. 

Kalau anak merajuk pujuk lah, kalau anak senyap tu tegur lah. Bukan meng”ego”kan diri dengan cara buat tak tahu. 

Nanti kalau ibu bapa dah tua, dengan siapa nak mengadu kalau bukan anak? Tiba tiba anak pun buat palatau dengan ibu bapanya.

Agaknya yang ibu bapa rasa bila anak buat macam tu ya?

"Fahamkan jiwa anak, dengarkan cerita anak, beri pendapat untuk masalahnya, maka anak tadi akan membesar dalam keadaan dia sayang dengan ibu bapanya"

11. Kedekut gila dengan anak

Zaman sekarang ramai je mak bapak yang kedekut dengan anak. Pentingkan diri pulak tu. 

Apa apa diri kita dulu. Anak kemudian. Wah macam senangkan. 

Anak susah. Tak pernah bantu. Tak pernah ambil tahu pun perasaan anak. Kalau bantu pun, mesti mengungkit balik. Anak nak kahwin, anak susah dengan pasangan, tak pernah bantu. Kalau bantu pun, BERHUTANG.

Lepas tu desak desak mintak hutang pada anak. Allahu. 

Suatu hari nanti anak akan buat macam tu balik pada diri. Nak ke? 

Jangan kata anak kedekut, kita sendiri pun kedekut dengan anak, ajar anak untuk jadi kedekut. Mustahil kita tanam cili, kita dapat durian. So mak bapak lah yang perlu bertanggungjawab dalam membesarkan anak anak dengan baik. 

Baik mak bapak baiklah anak anak. Simple. 

"Jadi pastikan ibu bapa tak kedekut dengan anak, baru la anak tak kedekut dengan ibu bapanya. Anak tu darah daging sendiri kut, kenapa mesti kedekut?"

Kalau kita tanam cili, hasilnya pun cili la. Mustahil tanam cili, hasilnya durian. MasyaALLAH kesiannya. 

12. Tak ada masa untuk anak

Ini biasanya jadi untuk orang kaya kaya la. Itu biasanye la. Tapi kalau jadi pada orang susah, itu dikira dahsyat juga. Ingat orang kaya je. 

Selalu untuk kes macam ni, tak lain tak bukan sebab kerja la. Busy memanjang sampai ke tua. 

Tak ada masa nak bersembang. Tak ada masa nak tengok tv bersama. Semua tak ada masa. Anak? Terbiar tanpa kasih sayang. Anak pun mula belajar hidup sendiri tanpa ibu bapa. 

Lama lama apa jadi? Anak jadi tak heran ibu bapa dia ada ke tak ada. Sebab anak tu dah dibesarkan macam tu. Dibesarkan tanpa ibu & ayah. 

Kalau kita dah tua, jangan tanya kenapa kita ada kat pusat jagaan orang tua. Tengok balik hubungan kita dengan anak. Simple. 

"Nanti bila anak dah besar, dia pulak tak ada masa nak jaga ibu bapa dia. Life is simple."

Dah ibu ayah pun ajarkan anak untuk mem “busy” kan diri. Hasilnya anak pun sibuk la. Kalau kita tanam epal, pasti akan keluar epal. Mustahil keluar durian.

Sesibuk mana pun kita, pastikan ada masa untuk anak. Anak tu adalah satu satunya keluarga yang Allah berikan pada kita. 

13. Tak ajar agama pada anak

Ingat hantar anak pergi sekolah agama dah cukup? Ingat hantar anak masuk asrama dah cukup?

Serahkan anak pada ustaz, belajar luar negara dah settle?Jangan mudah serahkan pendidikan anak kepada orang lain. Sebagai ibu bapa, penting untuk ajar sendiri apa yang anak perlukan. 

Solat? Ajarkan la. Jangan harapkan sekolah. Puasa? Ajarkan la. Ucapan terima kasih & meminta maaf bila buat salah? Ajarkan la. 

Semua ni takkan tak tahu? Jika benar tak tahu, jangan jadi ibu bapa la kalau macam tu.  

"Nak anak pandai, ibu bapa sendiri yang kena ajarkan anak. Bukan menharapkan sekolah & orang lain."

14. Tidak pernah minta maaf pada anak

Ibu bapa zaman sekarang, jarang nak minta maaf pada anak. Sebab utama adalah, satu perkara yang sangat memalukan. 

Bukan setakat memalukan, kebanyakan ibu bapa memang tak pernah rasa salah pun pada anak. Dah macam malaikat dah. 

Semua kesalahan & dosa diletakkan sepenuhnya pada anak. 

Semua orang tahu, tiada manusia yang sempurna didunia ini. Termasuk la ibu bapa. Kita bukan sempurna pun. 

Ibu bapa adalah contoh kepada anak anak. Jika ibu bapa sendiri ego untuk meminta maaf.

Anak juga akan ego dengan ibu & bapanya. Simple. Sendiri ajar, sendiri tanggung. 

"Bila keluarga dah berterabur & berpecah, jangan tanya pada Allah kenapa keluarga aku macam ini"

15. Maki hamun anak & mendoakan keburukan

Kutuk & buka aib anak sendiri pada keluarga & orang luar. Kita malukan lagi secara depan depan. 

Perbuatan macam ni la yang bagi kesan pada anak. Dia malu tapi terpaksa tebalkan muka kat depan semua orang. Kita pun akan nampak dia macam tak kisah. Tapi sebenarnya tak ya. Dia ingat sampai dia besar. 

Muka dia nampak biasa pada pandangan kita, tapi dalam hati dia hanya Allah saja yang tahu.

Itu yang anak tu simpan dendam dalam hati dia. Bila dah besar, jangan terkejut kalau dia buang kita. So kita sebagai ibu bapa, jaga la anak tu elok elok. 

Jaga la air muka anak. Budak budak pun ada maruah juga yang kita nak kena jaga. Jangan kita fikir kita sentiasa betul je, salah tu. 

"Bila keluarga dah berterabur & berpecah, jangan tanya pada Allah kenapa keluarga aku macam ini"

16. Selalu tunggang agama untuk ugut anak

Antara kata kata yang kita biasa kita sebut pada anak

Aku ni mak kau. Kalau tak nak dengar cakap aku, kau anak derhaka!

MAK

Kalau kau tak ikut apa aku nak, hidup kau selamanya takkan senang. Janji Allah itu benar.

AYAH

Macam mana nak berkat? Dengan mak pun kau jarang bagi duit!

MAK

"Bila kerap menyumpah anak, memaki hamun anak, menggunakan nama Allah untuk kepentingan diri, maka anak tadi akan dibesarkan dalam keadaan derhaka"

Bila anak betul betul dah derhaka, masa tu jangan tanya “ya Allah kenapa anak aku macam ni?”

“Apa dosa aku?”

Kita patut sedar diri sebelum kita menunding jari pada anak. Musahabah diri dulu betul betul, tanya orang sekeliling tentang perangai kita.

Kita ni dah bagi pendidikan yang terbaik ke pada anak? Cuba tanya pada orang lain. 

Kalau ramai cakap kita tak okey, maknanya kita memang tak okey. Kita kena musahabah diri lah. 

Tapi kalau ramai cakap okey, maknanya insyaAllah kita okey lah. Tapi kita tetap kena musahabah diri juga la. Kaji semula tingkah laku kita pada anak.

Jangan kita syok sendiri, syok sendiri ni nanti yang buat kita tak sedar diri. Minta Allah jauhkan kita dari sifat macam tu. 

17. Tak pernah hormat anak

Bukan anak je yang kena hormat mak ayah, mak ayah pun kena la hormat pada anak. 

Jangan buat anak tu macam binatang. Simple.  

Kalau kita tak boleh hormat pada mak ayah, jangan mimpi kita nak anak kita hormat pada diri kita. 

Kita ajar anak untuk hormat pada diri kita, bermakna kita sendiri kena tunjuk dulu hormat pada anak. 

Baru anak akan ikut apa yang kita buat. Ni kita sendiri pun tak buat, jangan mimpi la. 

Anak ni macam kain putih, kita lah yang mencorak akhlak anak. Baik corak kita, baik la akhlak dia. Simple kan. 

Hormat ni tak kira title. Tak jatuh maruah kita untuk hormat pada anak anak. Kalau kita hormat anak anak, anak anak lagi akan hormat diri kita. Simple. 

"Bila keluarga dah berterabur & berpecah, jangan tanya pada Allah kenapa keluarga aku macam ini"

18. Selalu rasa diri "berpengalaman"

Bila kita sebagai ibu bapa acah acah banyak pengalaman cakap pada anak “aku ni dah berpengalaman. Dah makan asam garam. Kau budak lagi”

Jelas menunjukkan kita ni tak berapa nak matang. Dengan anak sendiri pun kita nak compare pengalaman. Cer tanya diri kita sendiri, kita ni pandai sangat ke dalam agama?

Kalau dalam agama pun kita tak berapa nak tahu, malu la nak mengaku banyak pengalaman kat anak. 

Orang yang betul betul dah faham pasal kehidupan je takkan cakap macam tu pada anak dia. Simple. 

Suka pandang rendah pada anak, suka membanding bandingkan anak, semua ni sifat bertentangan dengan sifat yang Nabi ajar. Macam mana kita ajar anak ni?

Ibu bapa macam apa kita ni?

"Aku ni dah tua, dah banyak aku belajar. Kau tu apa taw. Budak lagi"

Belajar bab agama pun tak lepas, malu. Ingat pesan Nabi, kita belajar ni takkan habis. Sampai keliang lahat kita akan belajar. 

So jangan confident cakap kita ada banyak pengalaman hidup. Nak claim pengalaman lain tak apa, tapi kalau pengalaman hidup ni rasanya kita tak layak pun nak cakap.

19. Tak pernah hargai apa yang anak bagi

Ibu bapa sendiri yang biasanya banyak merungut. Bukan anak kedekut suka suka pada kita. 

Asal anak buat sesuatu untuk kita je, mesti kita complaint sana sini. Nak perfect la katakan. Masalahnya kita ni perfect ke? Cuba tanya pada diri tu.  

Ingat anak tak ada hati dengan perasaan ke? Kita je ke yang ada perasaan? Ibu bapa je ke yang perlu dihormati?

Anak tak payah hormat la, macam tu? Ni la punca anak anak mula tak ambil kisah pasal ibu bapa diorang. Hati dah jadi tawar. Dah malas nak fikir. Semua ibu bapa je nak menang. 

Kalau ada yang terlepas & tak perasan tu, minta maaf je la pada anak. Kan simple. Kenapa nak kena ego?

20. Tak pernah nampak kebaikan anak

Ni memang dah masuk level bahaya kalau ibu ayah dah tak nampak lagi kebaikan anak. 

Apa sahaja yang anak buat, tak pernah menyenangkan. Ada saja rungutannya. 

Kes macam ni memang dah kena kauseling & bagi teguran untuk ibu bapa macam ni. 

Padahal anak banyak kali dah anak tolong ibu bapanya, dah banyak kali juga bagi hadiah, bagi duit pada ibu bapanya. Tapi semuanya macam tak nampak.

Semuanya tertutup pada padangan ibu ayah. Semuanya hanya kesalahan. Kes macam ni memang da sangat sangat bahaya ya.  

Takkan pernah tenang ibu bapa yang tak pernah lihat perbuatan baik anaknya. Suatu hari nanti anak tadi pasti akan melakukan perkara yang sama iaitu melupakan kebaikan ibu bapanya. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jom follow iMuslim

Subscribe dengan isi nama & email

Punca gaji tak cukup! (Edisi 2022)

Gaji tak cukup banyak sebab Boleh jadi sebab tak ada keberkatan dalam pendapatan kita. Boleh jadi sebab kita kedekut sangat dengan pasangan.  Boleh jadi kita

12 pekerjaan yang buat kita jadi kaya

Pekerjaan yang mudah kaya Banyak kerja yang boleh mendatangkan keuntungan berlipat kali ganda. Kerja pun mudah, duit pun senang nak masuk.  Tapi tak ramai yang

10 punca isteri lari dari suami

1. Sebab takut dengan suami Ramai lari sebab takut dengan suami.  Mana tak nya, hari hari kena marah, hari hari kena tengking. Siapa je yang

7 tanda lelaki tawar hati dengan perempuan

Lelaki tawar hati dengan perempuan Lelaki kalau tawar hati, dia cuma diam je. Kita yang kena pandai tafsir kenapa dia jauhkan diri dengan kita.  Kadang

Cara nak jadi baik (Edisi 2022)

1. Nak jadi baik biar kerana Allah Nak jadi baik, biar niat kerana Allah. Bukan nak jadi baik sebab manusia.  Kalau kita berhijrah kerana manusia,

8 sebab kita mimpi buruk

Mimpi buruk ada sebab Mimpi buruk ni biasanya petanda yang tak elok tentang diri kita. Lagi lagi kalau mimpi tu berulang kali.  Ada mimpi yang

8 sebab kenapa susah tidur malam

Susah tidur malam Susah tidur malam, maksud kita memang susah nak tidur. Bukan sebab kita main hp. Tapi bila kita nak lelapkan mata, tapi tak

Cara nak rawat anxiety – Edisi 2022

Belajar macam mana nak rawat anxiety First kenal pasti dulu apa itu anxiety. Kalau dah kenal & dah faham, boleh la kita merawat anxiety ni

Percaya diri, maka kita akan berjaya

Jangan fikir kita bodoh Apa yang kita fikirkan selalu, itu lah yang akan jadi pada diri kita sendiri. Kalau kita fikir kita bodoh, maknanya kita

15 tanda sihir pada diri

Tanda sihir tak semestinya sihir Kalau ada tanda sihir, tenang dulu, jangan cepat gelabah. Kadang kadang penyakit lain pun tanda dia sama macam sihir.  So

13 step untuk dapat jodoh (Edisi 2022)

Sebelum nak dapat jodoh, pastikan.. Pastikan kita baiki diri kita dulu. Betulkan diri, tanam sifat sifat yang baik, buat amal kebaikan, dekatkan diri dengan Allah.

12 tanda gangguan jin dalam rumah

Gangguan jin dalam rumah Ada jin dalam rumah ni perkara biasa. Banyak rumah rumah yang ada jin kat dalam.  Cuma kita je tak boleh nampak

8 rahsia menarik rezeki (Edisi 2022)

1. Menarik rezeki dengan solat Solat ni umum, tapi ramai tak tahu, dengan solat kita boleh tarik rezeki kita ke level yang lebih dahsyat. Tapi

10 tanda orang riak di media sosial

Tanda orang riak Orang yang riak kadang dia tak sedar dia tengah riak dengan orang lain. Tapi kadang dia sebenarnya tahu je tapi buat tak

error: [email protected]