Hukum tak bayar hutang

Soalan: Apa hukum tak bayar hutang dalam Islam

Jawapan: Dalam Islam, hutang ni adalah tanggungjawab yang kena kita ambil serius dan bayar balik. Islam sangat menekankan pentingnya menunaikan janji dan bayar balik hutang pada masa yang ditetapkan. 

Sebenarnya, Nabi Muhammad SAW pun pernah bersabda:

“Barangsiapa yang mengambil harta orang lain dengan niat memenuhi (hutangnya), maka Allah akan memenuhinya, dan barangsiapa yang mengambilnya dengan niat merosakkannya, maka Allah akan merosakkannya.” (Riwayat al-Bukhari)

Jadi, dalam semua jenis hutang, sama ada hutang bank, hutang along, hutang kereta, hutang Astro, atau apa-apa jenis hutang yang lain, kita sebagai umat Islam kena patuh pada janji kita untuk bayar balik hutang tu.

Tak kira la hutang tu hutang bank untuk rumah, kereta, atau peribadi, kena bayar balik mengikut perjanjian yang kita buat dengan bank. 

Untuk hutang ahlong, walaupun kita disarankan untuk elakkan dari mengambil hutang dengan along sebab kadar faedah yang tinggi dan cara mereka menagih hutang, kalau kita dah terlibat, kena usaha untuk bayar balik juga.

Hutang kereta, sama je macam hutang bank, kena bayar balik mengikut perjanjian dengan syarikat kewangan. Kalau hutang Astro atau hutang langganan internet, kita kena bayar balik sebab kita dah guna perkhidmatan tu. 

Jangan lupa, tak bayar hutang ni boleh menjejaskan nama baik kita dan kredibiliti kita sebagai umat Islam.

Sebenarnya, Nabi Muhammad SAW pun pernah bersabda yang hutang ni penting untuk kita selesaikan sebelum kita meninggal dunia:

“Jiwa seorang Muslim tergantung (dari keselamatan) oleh hutangnya hingga selesai.” (Riwayat al-Tirmidzi)

Jadi, sebagai umat Islam, kita kena ambil tanggungjawab untuk selesaikan hutang kita secepat mungkin dan jangan abaikan tanggungjawab kita. Ingat, Allah Maha Mengetahui apa yang kita lakukan, dan Dia akan adil dalam memberi balasan.

HUKUM TAK BAYAR HUTANG
Artikel berkaitan
Team Imuslim

Team Imuslim

Digital Content Writer - Menulis content yang berkaitan dengan kehidupan seorang Muslim.